Sistem Transportasi Topang Bisnis Len Industri

sistem-transportasi-topang-bisnis-len-industri . (Ist)
PINDAINEWS, Bandung - Sistem Transportasi masih menjadi lini bisnis yang paling dominan menyumbangkan 37,7% dari total pendapatan PT Len Industri yang pada 2019 mencapai Rp4,2 triliun.

Setelah sistem transportasi, Lini Bisnis Elektronika Pertahanan menyumbang sebesar 24,5%, diikuti Renewable Energy sebesar 12,0%, ICT sebesar 11,3%, serta Sistem Navigasi sebesar 10,9%. 

Direktur Utama PT Len Industri Zakky Gamal Yasin mengatakan, untuk pertama kalinya, Lini Bisnis Pertahanan berhasil membukukan pendapatan Rp1 triliun dan diprediksi akan kembali berkinerja lebih baik pada tahun 2020.

Tahun ini tercatat, Len sudah menandatangani proyek strategis pekerjaan modernisasi MRLF MLM (Multi Role Light Frigate - Mid Life Modernization) KRI Usman Harun, joint produk drone MALE (Black Eagle), dan pengadaan Radar Pertahanan 3D Medium Range untuk TNI AU.

Kontribusi pendapatan konsolidasian tahun 2019 berasal dari proyek multiyears tahun sebelumnya serta proyek baru, seperti Light Rail Transit (LRT) Jabodebek, Sistem Pertahanan Udara Starstreak, Tactical Data Link, PLTS BTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya), Stasiun Seismic BMKG, serta Managed Service Partner BRIBox. 

Diharapkan, usaha PT Len Industri dalam mengembangkan pasar ke regional atau global beberapa tahun terakhir segera membuahkan hasil positif untuk mengimbangi fluktuasi pasar domestik yang rentan terhadap situasi politik nasional.

Pada Jumat (26/06/2020) sore, Len Industri menggelar RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) Tahun Buku 2019 PT Len Industri (Persero) dipimpin oleh Asisten Deputi Bidang Industri Pertahanan dan Manufaktur Kementerian BUMN Liliek Mayasari. RUPS dilaksanakan secara virtual dan dihadiri oleh semua Dewan Komisaris dan Direksi Len, baik dari Jakarta maupun di Bandung. 

PT Len Industri membukukan pendapatan sebesar Rp4,2 triliun dengan net profit margin (NPM) mencapai Rp42,6 miliar pada 2019. Len berhasil membukukan total nilai kontrak sebesar Rp8,1 triliun, atau 9,34% lebih besar dari tahun sebelumnya. Sekitar Rp6 triliun di antaranya merupakan kontrak baru 2019, atau 27,7% lebih tinggi dari targetnya. Ini berarti Rp3,9 triliun dari total nilai kontrak diantaranya menjadi carry over yang akan dikerjakan pada tahun 2020, karena sebagian kontrak baru bisa didapatkan pada akhir 2019.

Direktur Utama PT Len Industri Zakky Gamal Yasin mengemukakan ada beberapa langkah yang harus dilakukan untuk memperbaiki kinerja perusahaan agar meningkatkan profitabilitas dan efisiensi biaya-biaya..

"Antara lain dengan menurunkan beban bunga, menjaga arus kas operasi, dan mengurangi pokok hutang berbunga. Meski kinerja Len menurun pada tahun 2019, sebenarnya perusahaan sudah memperbaiki presentase atau margin laba bruto dan EBITDA (earnings before interest, taxes, depreciation and amortization), serta perolehan kontrak kerja yang signifikan," paparnya.
Editor: Sirojul Mutaqien

Komentar