Tuh kan! Ada Pemudik Positif COVID-19 di Pati Jawa Tengah

tuh-kan-ada-pemudik-positif-covid-19-di-pati-jawa-tengah Ilustrasi arus mudik Idul Fitri 1442 H. (net)

PINDAINEWS--Terkait mudik lebaran dan penularan COVID-19 yang menjadi kekhawatiran pemerintah dan semua orang, terbukti di Kabupaten Pati, Jawa Tengah.

Dari hasil hasil tes cepat (rapid test) antigen terhadap 498 perantau yang terlanjur mudik ke kampung halamannya, tercatat dua orang positif COVID-19. Jika tidak terdeteksi, kedua orang tersebut berpotensi menularkan virus ke orang-orang di kampung halamannya.

"Hingga kini, pemudik yang melapor memang baru 498 orang. Semuanya juga sudah menjalani rapid test antigen dan hasilnya dua orang dinyatakan positif dan sudah evakuasi ke RSUD Soewondo. Tetapi kondisinya sehat karena tidak ada gejala sakit," kata Bupati Pati, Haryanto, di halaman Polres Pati, seperti dilansir LKBN Antara, Rabu (5/5/2021).

Dikatakan, ratusan pemudik tersebut terbanyak dari Kecamatan Winong dan Kecamatan Jaken, sedangkan untuk Kecamatan Tambakromo, Sukolilo, Margoyoso, dan Dukuhseti belum ada laporan. 

Dengan begitu, semua jajaran Pemkab Pati diinstruksikan untuk melakukan pemantauan terhadap pemudik yang terlanjur pulang.

"Bagi yang sudah terlanjur mudik duluan, tidak bisa menolak untuk dikembalikan. Sanksinya dengan cara dilakukan isolasi, swab, dan kalau tidak taat ya dijemput. Seperti sebelumnya juga ada yang dijemput," ujarnya.

Di dalam amanat Kapolri, imbuh Haryanto juga mengatakan bahwa menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah, tren kasus COVID-19 di Indonesia mengalami kenaikan sebesar 2,03 persen.

Hal ini, imbuhnya, disebabkan oleh karena adanya peningkatan aktivitas masyarakat khususnya menjelang akhir bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri.

Untuk itu, perlu adanya pengawasan ketat terhadap protokol kesehatan di daerah tujuan mudik, sentra perekonomian dan keramaian serta mendirikan posko terpadu.

Semua pihak harus berkoordinasi dengan Satgas COVID-19, melakukan patroli gabungan secara periodik, memberlakukan sistem satu pintu masuk (one gate system) serta meningkatkan dukungan terhadap program vaksinasi massal. 

Editor: Haris Pam

Komentar