Gelombang Varian Delta Mulai Menjamur di Italia

gelombang-varian-delta-mulai-menjamur-di-italia Ilustrasi virus corona varian delta. (net)

PINDAINEWS--Virus corona varian Delta di Italia menyumbang sekitar 22,7 persen kasus COVID-19 hingga 22 Juni lalu.

Pada JUmat (2/7) Lembaga Kesehatan Nasional (ISS) menyatakan, varian Delta yang lebih menular dari varian lainnya mulai menjamur di Italia. 

Berdasarkan survei serupa sebelumnya mulai 18 Mei, varian Delta hanya mewakili satu persen kasus.  Sebaliknya, varian Alpha menyumbang 57,8 persen kasus hingga 22 Juni dibanding 88,1 persen dari periode sebelumnya.

"Di Italia, di mana kampanye vaksinasi belum mencapai jangkauan yang memadai, penyebaran varian yang lebih menular mungkin memiliki dampak yang signifikan," kata ISS, seperti dilansir LKBN Antara, Sabtu (3/7/2021).

Varian Delta, yang mulanya muncul di India pada Desember 2020, sudah menyebar ke sekitar 100 negara. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini memperingatkan bahwa varian Delta tidak lama lagi dapat menjadi varian dominan.

ISS mengatakan survei mereka tidak mencakup kasus semua varian, tetapi hanya yang terdeteksi hari itu. Pihaknya menambahkan bahwa varian Kappa tidak ditemukan pada hari itu meski sejumlah kasus disinyalir pada lain waktu.

Data itu juga menuliskan bahwa lonjakan varian Gamma, yang pertama kali ditemukan di Brazil, naik dari 7,3 persen menjadi 11,8 persen dalam survei sebelumnya.

Italia mencatat 127.587 kematian COVID-19 sejak pandemi muncul Februari tahun lalu, menjadikannya yang tertinggi kedua di Eropa --setelah Inggris-- dan tertinggi kedelapan di dunia.

Sementara, total kasus COVID di Italia mencapai 4,26 juta. Studi yang dirilis di Inggris pada Juni memperlihatkan varian Delta meningkatkan dua kali lipat risiko rawat inap, namun bahwa dua dosis vaksin memberikan perlindungan yang kuat.

Sekitar 32,2 persen warga Italia telah menerima dosis lengkap vaksin, sementara 25,6 persen masih menunggu dosis kedua.

Editor: Haris Pam

Komentar